Sabtu, 13 Desember 2008

Surat Pembaca Emang Efektif..

wah2 setelah sekian lama akhirnya ngentri juga..

ngisi apa ya??

indosat im2 aja deh,

sejak awal bulan ini emang kecepatan im2 parah lemotnya, FYI gw pake im2 yang paket unlimitted 2Gb kec 384Kbps modemnya pake huwawei E220, masa kalo donlot cuman 3kbps, padahal kuota belom abis, ga kaya biasanya (mungkin karena ekspansi pelanggan internet murah indosat yang 100 ribu unlimited tapi ngga di tingkatkan bandwithnya)

nah pas kemaren gw ke Bandung ternyata kecepatan donlotnya ampe 50 kbps, buka youtube aja lancar bgt, buffernya kebalap, gw pikir karena di Bandung masih jarang yang pake im2 kali ya jadi cepet..

pas balik ke Jakarta ternyata masih cepet, bahkan gw donlot bisa ampe 100kbps....

widih keren juga... :O

barusan ceting ama gori ternyata dia kemaren abis ngirim surat pembaca ke okezone tentang kecepatan im2 yang lemot, neh link nya.. klik disini

haha, pantesan aja tiba2 download jadi cepet... si gori katanya ngirim surat pembacanya jam 1 malem trus siannya langsung ditelepon im2, cs nya gugup pas nelepon dia.. :r

yah mudah2an aja im2 ga lemot lagi... kalo lemot lagi gw ikutan ngirim surat pembaca ah.. hehe :D

duh mao ngerjain tugas kuliah malah asik browsing, bakalan ngga ngumpulin tugas lagi neh.. ngantuk oy.. :s

4 komentar:

David Pangemanan mengatakan...

MENGGUGAT PUTUSAN SESAT HAKIM BEJAT

Putusan PN. Jkt. Pst No.Put.G/2000/PN.Jkt.Pst membatalkan Klausula Baku yang digunakan Pelaku Usaha. Putusan ini telah dijadikan yurisprudensi.
Sebaliknya, putusan PN Surakarta No.13/Pdt.G/2006/PN.Ska justru menggunakan Klausula Baku untuk menolak gugatan. Padahal di samping tidak memiliki Seritifikat Jaminan Fidusia, Pelaku Usaha/Tergugat (PT. Tunas Financindo Sarana) terindikasi melakukan suap di Polda Jateng.
Ajaib. Di zaman terbuka ini masih ada saja hakim yang berlagak 'bodoh', lalu seenaknya membodohi dan menyesatkan masyarakat, sambil berlindung di bawah 'dokumen dan rahasia negara'.
Statemen "Hukum negara Indonesia berdiri diatas pondasi suap" (KAI) dan "Ratusan rekening liar terbanyak dimiliki oknum-oknum MA" (KPK); adalah bukti nyata moral sebagian hakim negara ini sudah terlampau sesat dan bejat. Dan nekatnya hakim bejat ini menyesatkan masyarakat konsumen Indonesia ini tentu berdasarkan asumsi bahwa masyarakat akan "trimo" terhadap putusan tersebut.
Keadaan ini tentu tidak boleh dibiarkan saja. Masyarakat konsumen yang sangat dirugikan mestinya mengajukan "Perlawanan Pihak Ketiga" untuk menelanjangi kebusukan peradilan ini.
Siapa yang akan mulai??

David
HP. (0274)9345675

Anonim mengatakan...

sayangnya im2 modal awalny mahal
betul tidak??

Anonim mengatakan...

sayangnya im2 modal awalny mahal
betul tidak??

epul_230@yahoo.com

JustCallMe_Tito mengatakan...

iya betul, modal awalnya sejuta.. haha...